Diskusi Ilmiah Dosen FSH: Maṣlaḥa as the basis of Islamic Law

0
146

FSH.post – Para dosen Fakultas Syari’ah dan Hukum (FSH) UIN Walisongo Semarang kembali mengadakan diskusi ilmiah dosen, Jum’at 17/01/2020). Diskusi rutin mingguan yang berlangsung mulai pukul 09.00-11.00 WIB ini bertempat di Ruang Lab Falak FSH.

Diskusi kali ini membahas tentang Maṣlaḥa as the basis of Islamic Law (Maṣlaḥah sebagai dasar  Pembentukan Hukum Islam). Pemateri diskusi kali ini adalah dosen muda Maskur Rosyid, M.A. Hk. Diskusi pada sesi ini  menggunakan bahasa inggris.

Menurut Maskur _dalam diskusi tersebut_ bahwa  penekanan sebuah kemanfaatan dan kemaslahatan  perealisasianya adalah tujuan utama.

Kemudian Secara etimologis, manfaat itu sendiri berasal dari kata ṣalaḥa atau ṣaluḥa yang berarti sesuatu telah menjadi baik, adil, aman, dan yang menunjukkan kebaikan, “lanjut Maskur”.

Tidak tangung-tanggung kemudian ia mengutip dan merujuk  kepada beberapa tokoh ilmuan besar Islam, sebut saja imam  al-Shaṭibī (wafat 790 H), ia menyatakan  bahwa maṣlaḥah berarti perolehan manfaat dan penolakan terhadap segala bentuk penipuan atau kesulitan. Ditambah lagi kutipan penapat Al-Ghazālī (w.505 H.) yang mendefinisikan maṣlaḥah sebagai segala sesuatu yang membawa kebaikan sehingga tujuan hukum (maqāṣid al-sharī‘ah atau asrār al-sharī‘ah) dilestarikan, yaitu agama yang dilestarikan, jiwa, alasan, keturunan  , dan properti.  Lima dasar  tersebut termasuk dalam ranah maslahah haqiqiyah.  Sebaliknya, segala sesuatu yang menghilangkan lima tujuan disebut mafsadah, dan menghilangkan mafsada disebut maṣlaḥah.

Maslahah adalah tujuan utama hukum Islam.  seperti yang saya katakan di awal.  Tujuan hukum Islam, kita kenal dengan istilah maqashid shariah atau asrar al-shariah, terdiri dari lima tujuan inti.  pertama, ḥifẓ al-dīn atau menjamin kebebasan dalam memilih agama, kedua, ḥifẓ al-nafs atau mempertahankan kelangsungan hidup, ketiga, menjamin kebebasan mengeluarkan pendapat (ḥifẓ al-‘aql), keempat, menjamin kepemilikan properti dan properti (if al-  māl), dan kelima mempertahankan kelangsungan keturunan, kehormatan, dan profesi (if al-nasl wa al-‘ird). Selanjutnya, Maslahah dalam hal skala prioritas, ada tiga jenis, arūriyyah, ajjiyyah, dan tasīniyyah, “ungkap Maskur”.

Sebagai pamungkas diskusi, Maskur menekankan bahwa Sebagai metode ijtihād, maṣlaḥah memainkan peran yang sangat mendesak, sehingga hukum Islam lebih fleksibel dan dinamis, dan metode ini disebut metode ijtihād istilāḥī lalu maslahah dalam hal ini  dibagi menjadi tiga jenis, Maslahah Mu’tabarah, maslahah mursalah, dan maslahah mulghah. Diskusi tentang maslahah, setidaknya muncul dua kategori, klasik dan modern.  Dalam kategori klasik, saya mengkategorikan mereka menjadi dua sekolah, pertama, sekolah tradisionalis-tekstualis dan kedua, sekolah tradisionalis-rasionalis. (TIM).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here